Tentara Rusia Keluarkan Sistem Rudal Nuklir Untuk Latihan Militer

Sepuluh sistem rudal strategis resimen rudal nuklir Rusia telah dikerahkan di seluruh negeri untuk ikut dalam latihan militer.

Sistem yang dikerahkan termasuk rudal nuklir Topol (NATO: SS-25 Sickle), Topol-M (NATO : SS-27 Sickle B), dan RS-24 Yars (NATO: SS-27 Mod 2) . 

Menurut pernyataan dari Kementerian Pertahanan Rusia yang dikutip oleh RIA Novosti, kru sistem rudal 'akan terlibat dalam latihan yang mencakup penyebaran lapangan dan pemindahan, penggunaan peralatan teknik dan kamuflase, serta melindungi peluncur rudal terhadap ancaman potensial. 



Sementara itu, detasemen pasukan anti-sabotase menyertai peluncur rudal akan melakukan latihan menggunakan Typhoon-M kendaraan kontra-sabotase baru dilengkapi dengan UAV.Latihan akan melibatkan navigasi medan yang terkontaminasi, simulasi memukul mundur serangan darat dan serangan udara, dan melaksanakan peluncuran rudal mock.

TONTON VIDEO NYA Youtube



Saat ini sekitar 20 detasemen rudal di Rusia terlibat dalam berbagai latihan militer.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, Pasukan Rudal Strategis Rusia akan melakukan lebih dari 100 taktis, khusus dan CP latihan pada tahun 2016, serta terlibat dalam latihan singkat.

Missile Forces Rusia Akan mendapatkan  Combat Management System baru pada tahun 2016

Pasukan Rudal Strategis Rusia (SMF) akan menerima generasi baru dari lima sistem rudal tersebut pada tahun 2016, juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Selasa.

"Mulai dari tahun 2016, Pasukan Rudal Strategis Rusia akan melanjutkan dengan memasok pusat komando SMF dan sistem rudal strategis canggih yang telah dimodernisasi , yang sedang dalam pengembangan, dengan unit ASBU terintegrasi," kata Dmitry Andreev. 

Dia menambahkan bahwa sistem manajemen pertempuran yang digunakan dalam sistem rudal Yars darat bergerak secara signifikan meningkatkan kinerja sistem rudal karena peralatan komunikasi canggih dan teknologi telekomunikasi modern.

Rusia berencana untuk memodernisasi hingga 70 persen perangkat keras militer pada tahun 2020. Total biaya program modernisasi diperkirakan mencapai sekitar 20 triliun rubel (beberapa $ 274.000.000.000 dengan kurs saat ini).
iklan