Militer Cina Jadi Eksportir Ketiga Terbesar Pesawat Tempur, Indonesia?

WWW.MERAHSATU.COM - Militer Cina Jadi Eksportir Ketiga Terbesar Pesawat Tempur, Indonesia? - Berita Militer Indonesia - Dengan kemajuan industri pertahanan nasional China selama beberapa tahun terakhir, negara ini telah muncul sebagai pemasok utama di pasar senjata global dan sekarang eksportir ketiga terbesar dari pesawat tempur, menurut Huanqiu.com, situs berbahasa Cina dari nasionalistik koran Global Times China.
Mengutip sebuah think tank Rusia, laporan itu mengatakan Cina telah menjadi eksportir terbesar ketiga dari pesawat tempur sejak 2011, ketika militer cina berhasil menjual 92 pesawat tempur senilai US $ 2030000000 untuk pembeli asing, termasuk 51 pesawat senilai US $ 830.000.000 untuk Pakistan, pembeli terbesar. China diperkirakan akan memasok 40 jet tempur lain untuk Pakistan, senilai total US $ 1,2 miliar, selama empat tahun ke depan.

AS adalah eksportir nomor wahid dunia dari pesawat tempur selama empat tahun terakhir, mengekspor 149 pesawat tempur senilai US $ 13400000000, dan negara memiliki pesanan sebesar 221 pesawat senilai US $ 31 miliar untuk empat tahun ke depan, kata laporan itu .

Militer Cina Jadi Eksportir Ketiga Terbesar Pesawat Tempur, Indonesia?


Rusia menduduki posisi kedua, dengan ekspor lebih dari 188 pesawat senilai US $ 7,8 miliar pesanan untuk 157 pesawat senilai US $ 8 miliar untuk empat tahun ke depan, dengan calon klien termasuk China, Kazakhstan, Mesir dan Vietnam.

Britania Raya menduduki posisi ke empat setelah Cina, yang berhasil mengekspor 28 pesawat senilai US $ 4380000000 selama empat tahun terakhir, dan negara diharapkan untuk memasok 38 pesawat tempur senilai US $ 7270000000 dalam empat tahun mendatang. France peringkat kelima, terutama memasok jet tempur ke Mesir, Qatar dan India, dan diharapkan untuk mengekspor 36 lebih, senilai US $ 6,6 miliar dalam empat tahun ke depan.

Swedia diikuti, mengekspor 21 pesawat senilai US $ 1260000000 selama empat tahun terakhir, terutama untuk ke Afrika Selatan dan Thailand, dan dengan pesanan untuk 12 pesawat, senilai US $ 1,4 miliar, di tangan untuk empat tahun ke depan.

Prediksi untuk ekspor pesawat tempur dalam empat tahun ke depan telah dibuat pada asumsi ekonomi global yang stabil, think tank menambahkan.

Teknologi Militer Indonesia

Indonesia saat ini masih menjadi importir dari Pesawat tempur. Militer Indonesia masih sangat tergantung kepada pesawat buatan dari luar negeri. Pesawat tempur milik TNI yang dimiliki saat ini terdiri dari berbagai jenis seperti Buatan Rusia, AS, dan Korsel.

Bukan tidak mungkin Indonesia untuk menciptakan pesawat tempur buatan Indonesia yang dikembangkan oleh ahli dan insiur dalam negeri. Indonesia memiliki perusahaan berplat merah yang mampu untuk menciptakan pesawat komersil dan pesawat tempur, hanya saja saat ini banyak dari Insiur Indonesia yang masih bekerja di luar negeri karena ide dan karya mereka tidak dihargai oleh negara ini.

Indonesia harus memulainya dari awal lagi, tapi bukan dari nol untuk menguasai teknologi pesawat tempur gunak menciptkan pesawat tempur buata Indonesia. Saat ini Indonesia bahkan membuat batu lonjatan untuk menciptakan pesawat tempur siluman buatan Indonesia yang dikerjakan bersama Korsel. Indonesia telah mengirimkan para ahli yang berkompeten untuk belajar dan membantu Korsel menciptakan pesawat yang mampu mengalahkan atau sejajar dengan pesawat F-22 AS. Walaupun, perkembangan pesawat KFX / IFX Indonesia dan Korsel ini masih tersedat dengan berbagai kendala baik dari menentukan mesin dan berbagai fitur tercanggih yang akan di instal di pesawat siluman itu. Masih sangat dini untuk mengatakan Pesawat itu akan rampung dalam waktu 10 tahun karena berbagai suhu politik dan perubahan situasi juga kepemimpinan Korsel dapat berdampak kepada penundaan pesawat KFX / IFX.
iklan