Indonesia Siap Latih Australia dan AS Cara Menembak

Para personel TNI AD berhasil menjadi juara pertama, dalam kompetisi menembak di Australia. Keberhasilan ini menjadi perhatian para peserta dari negara lain, karena mereka tak percaya dengan kemampuan militer Indonesia.

Protes sempat diajukan oleh Australia dan Amerika Serikat (AS), yang meragukan dan mempertanyakan tentang senjata para anggota TNI AD, yang digunakan dalam kompetisi.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko mengatakan, protes negara lain atas senjata TNI AD tidak tepat. Karena, anggota TNI AD memang memiliki kemampuan yang melebihi peserta negara lain. 
 
 


"Saya pikir itu salah. Dulu Brunei Darusalam tidak pernah bisa menembak dengan baik, jarang mendapat medali dalam kompetisi menembak, lalu Brunei minta tentara Indonesia melatih mereka," kata Moeldoko, Minggu, 14 Juni 2015.

Setelah dilatih oleh Indonesia, kini keahlian Brunei dalam menembak jauh meningkat. Hal itu membuat tentara dari Brunei kerap memenangkan medali dalam berbagai kompetisi menembak.

"Brunei minta tentara Indonesia untuk melatih mereka, kemudian saya kirim sersan untuk melatih. Tidak sampai satu tahun dilatih, Brunei kini kerap mendapat medali," katanya bangga.

Fakta itu menurut Moeldoko, mempertegas tentang kemampuan para prajurit Indonesia yang bagus.

"Kalau begitu salahnya apa. Apa senjatanya Brunei yang salah. Bukan, kan?" ujarnya.

Moeldoko mengatakan, jika perlu anggota TNI siap untuk melatih Australia dan AS, jika dua negara itu ingin dapat menjadi ahli dalam menembak. VIVA.co.id

(mus)
iklan